Nyaris Bangkrut di Tengah Pandemi, Lina Nekat Bagi Nasi Gratis Tiap Ju’mat

Raut wajah bingung dan penuh curiga terlihat dari perempuan paruh baya saat SuaraJogja.id menyapanya di balik pintu kayu bercat cokelat.

Pintu yang belum sepenuhnya terbuka ini masih terkunci dengan sebuah gagang alumunium yang sengaja dipasang horizontal oleh pemilik rumah.

Sambil menyingkirkan alumunium tersebut, wanita berambut putih ini menanyakan maksud kedatangan Suarajogja.id ke rumahnya.

Kami pun menjawab sedang mencari wanita yang bernama Lina. Dengan tegas, wanita ini menjawab dialah pemilik nama tersebut.

Namanya terdengar asing di telinga masyarakat, wajar saja, pemilik nama panjang Lina Mardiana ini hanya seorang warga biasa yang tinggal di Kota Yogyakarta.

Namun, di balik namanya tersimpan kisah inspiratif. Perjuangan dirinya mempertahankan pemasukan dari usaha ayam gepreknya hingga nyaris bangkrut, namun tetap berusaha berbagi dengan keadaan yang dia alami di tengah pandemi covid-19 ini.

Rumah Lina yang berada di pinggir Jalan KS Tubun, Kampung Dipoyudan, Kelurahan/Kecamatan Ngampilan, Kota Yogyakarta selalu ramai pada hari Jumat.

Ibu dua anak ini kerap meletakkan puluhan hingga ratusan kantong plastik berisi makanan yang dia bagikan gratis kepada masyarakat yang melintas.

Baca Juga :  Nabi Muhammad, Sosok Antirasialis Pertama dalam Sejarah
Loading...

Rumahnya sempat viral di beberapa media sosial Facebook. Dimana pada bagian rumah milik Lina kerap ditemukan bungkusan makanan yang tertata rapi tiap hari Jumat.

“Saya namakan kegiatannya Jumat Berkah karena saya lakukan setiap hari Jumat pukul 11.00 wib. Biasanya tidak sampai satu jam puluhan kantong plastik itu habis, karena banyak orang yang sudah menunggu,” kata wanita 53 tahun ini saat berbincang di belakang rumahnya, Jumat (31/7/2020).

Jumat berkah miliknya telah dilakukan sejak Mei. Meski bulan tersebut penuh dengan tekanan karena masih dalam situasi pandemi, Lina tetap berupaya membagikan rezeki yang dia miliki.

“Saat bulan Ramadhan 2020 itu sudah saya mulai. Itu inisiatif sendiri ingin berbagi, karena memang banyak masyarakat yang terdampak oleh virus covid-19. Bukan hanya orang miskin, orang yang bekerja juga terkena dampak. Bahkan sampai pekerja terkena PHK,” katanya.

Single parent yang tinggal di Yogyakarta ini sejatinya memiliki usaha ayam geprek.

Hasil dari jualan tersebut dia sisihkan untuk dibagikan kepada masyarakat yang terdampak.

Berharap tetap bisa berjualan sambil berbagi di tengah situasi pandemi, usaha ayam geprek yang telah didirikan dari tahun 2016 itupun goyah.

Baca Juga :  Kisah Mulia Sekelompok Anak di Bogor, Hasil Nabung 10 Bulan Dibelikan 4 Sapi Kurban Seharga Rp 100 Juta

“Sebelum covid-19 ini, saya bisa mengantongi Rp1 juta tiap hari dari jualan ayam. Tapi ketika virus ini menyebar di Indonesia termasuk Jogja, pembelinya sepi. Bahkan kami yang mencoba buka di tengah situasi seperti ini tidak ada pembeli. Akhirnya kami tutup dulu,” jelas dia.

Lina, tetap Istiqomah berbagi meski Ayam Geprek miliknya ditutup. Sambil memutar otak, wanita yang juga lihai menjahit ini mengalihkan usahanya membuat masker kain.

“Melihat peluang bahwa masker menjadi kebutuhan masyarakat akhirnya saya beralih ke usaha itu. Saya berpikir saya bisa tetap berbagi meski situasi saya cukup terpuruk,” ujar dia.

Bukan tanpa alasan Lina banting tulang yang hasilnya bukan untuk dia dan keluarga. Ia mengaku pernah merasakan hidup dengan kekurangan.

“Saya selalu ingat bagaimana saya ini hidup dengan kekurangan. Saya pernah jatuh dari usaha yang saya bangun. Saya pernah makan hanya dengan satu bungkus mie yang dibagi untuk tiga orang. Saya merasakan itu, maka saya mengumpulkan biaya untuk Jumat berkah, karena saya paham kondisi orang-orang saat ini,” kenang Lina dengan sedikit mata berkaca-kaca.

Baca Juga :  Dikirimi Sepeda dari Aa Gym, Ustaz Abdul Somad: Terima Kasih Aa, Sepeda untuk Ibadah

Pengalaman Lina sebagai orang yang pernah mengalami kekurangan membentuk dirinya bahwa berbagi di tengah situasi genting adalah hal penting.

Memang usaha ayam geprek miliknya nyaris bangkrut. Namun usaha masker yang dia lakukan cukup moncer saat ini.

“Pesanan masker saya sampai numpuk. Bahkan saya mencari orang lain untuk membantu belum ketemu. Jadi saat ini mengerjakan dengan tenaga yang ada. Mungkin ini penggantinya, bagaimanapun saya syukuri dan kegiatan ini tidak hanya hari Jumat, tapi bisa berkembang tiap hari,” terang dia.

Ia melanjutkan, anak perempuannya saat ini mendapat dampak positif dari kegiatan rutin yang dia dapat. Penjualan face shield yang dia buat sendiri mendapat pesanan hingga luar kota.

“Saya tak banyak berharap, hanya pengalaman buruk yang pernah saya alami ini jangan sampai dirasakan orang-orang saat ini. Biarkan amal ini yang dilihat tuhan, saya lakukan ini atas dasar ikhlas dan ingin membantu sesama. Harapannya ada banyak orang baik yang muncul di masa yang akan datang,” kata dia.

Sumber: suara.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *